Aborsi – Pilihan dan Hidup

aborsi

Salah satu topik yang paling kontroversial siapa pun bisa mendiskusikan adalah bahwa aborsi. Perdebatan ini menampilkan tanggapan emosional dengan hampir semua posisi yang mungkin mengambil.

Majalah Time bernama Margaret Sanger salah satu dari seratus orang yang paling penting dari abad ke-20. Sanger merupakan gagasan di balik apa yang dikenal sebagai Planned Parenthood dan dia adalah seorang juara hak-hak reproduksi perempuan. Dia dianut penggunaan terbebani pengendalian kelahiran dan pandangannya tentang reproduksi telah pergi global. Pandangan utama pendukung pilihan adalah bahwa wanita harus memiliki kontrol penuh atas haknya untuk mereproduksi. Jika ada kehamilan yang tidak direncanakan maka siklus kehamilan dapat dihentikan bila diinginkan.

Moto klinik aborsi digunakan oleh mereka yang sangat percaya pada hak perempuan untuk memilih adalah, “Setiap anak anak yang diinginkan.” konotasi adalah bahwa jika anak tidak ingin maka pilihan yang logis akan aborsi.

Peran aborsi menjadi mainstream pada tahun 1970 dalam menanggapi keputusan Roe vs Wade yang melegalkan prosedur. pendukung pilihan memuji bahwa yang berkuasa karena membawa prosedur ke kantor dokter bukan gang-gang belakang.

Aborsi atas permintaan bahkan digembar-gemborkan sebagai sesuatu yang pemerintah harus menambah setiap tagihan perawatan kesehatan sekarang atau masa depan mereka dapat mempertimbangkan. Jelas di ranah debat ada sisi lain untuk masalah ini. Kebalikan dari gerakan pilihan adalah gerakan hidup.

pendukung kehidupan berpendapat bahwa itu adalah kehidupan anak yang lebih penting daripada pilihan ibu. Mereka lebih lanjut berpendapat bahwa anak akhirnya adalah tanpa pilihan. Di mana pendukung pilihan mempertimbangkan massa tumbuh di dalam rahim ibu janin, pendukung kehidupan menganggapnya sebagai manusia yang harus memiliki hak yang sama diberikan kepada ibu.

pendukung kehidupan akan mengarah ke masalah psikologis seperti gangguan stres pascatrauma yang tampaknya menjadi lazim di antara mereka yang telah mengalami aborsi. Mereka juga akan menunjukkan peningkatan komplikasi medis dari prosedur, terutama di masa remaja.

Ketika prosedur aborsi digambarkan sering dipandang sebagai tidak manusiawi.

Menambahkan ini fakta bahwa ada semakin banyak keluarga yang ingin mengadopsi anak, tetapi menemukan sangat sedikit tersedia. pendukung kehidupan akan menyarankan bahwa adopsi adalah pilihan yang jauh lebih baik daripada aborsi. Jika, pada kenyataannya, kehamilan yang tidak direncanakan dan kedatangan anak akan sangat merepotkan dari kehidupan pribadi atau sudut pandang keuangan adopsi bisa menjadi alternatif yang dapat mencegah masalah medis potensial bagi ibu dan memungkinkan anak untuk tumbuh dalam rumah di mana mereka akan dicintai dan dipelihara.

Banyak wanita yang telah melakukan aborsi akan mengingat tanggal mereka memiliki aborsi dan harus depresi onset dalam banyak cara yang sama dewasa menyesali berlalunya orang tua atau pasangan.

Tampaknya isu sentral dalam perdebatan aborsi adalah antara apakah ibu atau anak memiliki pilihan yang paling, namun bahkan pengamatan ini adalah, dalam dirinya sendiri, tunduk pada kontroversi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.