Apa yang Diinginkan Gen Y – 5 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Milenial

milenial

Dengan lebih dari 75 juta anggota, Generasi Y (alias Milenial) membuat tanda dengan cepat dan pasti. Jika Anda ingin memahami remaja dan dua puluhan di tempat kerja Anda, berikut adalah lima wawasan tentang pola pikir dan motivasi mereka. Ini tentu bukan daftar yang lengkap, tetapi beberapa pengamatan dari interaksi saya dengan Gen Y yang dinamis yang telah melewati jalan saya.

1. Mereka tidak melihat diri mereka sebagai “Milenial” atau “Gen Y” atau label grup lainnya. Dalam berita seputar teknologi -baru ini ke sebuah perguruan tinggi, saya bertanya kepada para siswa apakah mereka lebih suka disebut “Gen Y” atau “Milenial.” Jawabannya: tatapan kosong. Mereka melihat diri mereka sebagai individu yang benar-benar unik, ditentukan oleh nama panggilan mereka, daftar putar iPod, nomor ponsel, dan laptop yang disesuaikan. Ironisnya, apa yang mendefinisikan kelompok ini adalah keinginan yang mendalam untuk mengekspresikan individualitas mereka.

2. Mereka ingin membuat perbedaan nyata di dunia. Dalam Survei Mahasiswa Baru Amerika UCLA 2006, 67 persen remaja Milenial mengatakan sangat penting atau sangat penting untuk membantu orang lain yang berada dalam kesulitan-tanggapan tertinggi dalam 26 tahun! Setiap siswa yang saya temui sangat terlibat dalam satu atau banyak penyebab, mulai dari pendidikan hingga lingkungan, perdagangan manusia, hingga AIDS. Jika organisasi Anda mencoba menarik orang-orang muda, pikirkan tentang peluang apa yang dapat Anda tawarkan untuk menjadi sukarelawan dan pekerjaan yang baik.

3. Mereka siap bekerja. Generasi saya (Gen X) disebut “pemalas”. Generasi Y duduk di ujung spektrum yang berlawanan. Mahasiswa baru datang ke lokakarya karir saya dan berpartisipasi dalam magang setiap musim panas sampai kelulusan. Jaringan profesional seperti LinkedIn penuh dengan siswa yang mencari jaringan. Ya, beberapa Gen Y dapat dituduh terlalu bersemangat atau bertindak “berhak” untuk pekerjaan dan promosi, tetapi dengan sedikit bimbingan, ambisi mereka dapat disalurkan ke hasil yang serius untuk organisasi Anda. (Petunjuk: Gen Y menjadi tenaga penjualan yang hebat!)

4. Mereka “mendapat” globalisasi. Ketika Anda berselancar di Internet sejak Anda berusia tujuh tahun seperti kebanyakan Milenial, tidaklah sulit untuk memahami globalisasi. Sebagian besar siswa yang saya temui bersemangat belajar bahasa kedua, ketiga atau keempat, dan mereka berencana untuk menggunakan kefasihan mereka untuk bekerja atau menjadi sukarelawan di luar negeri suatu hari nanti. Perguruan tinggi mendorong tren ini-Goucher College di Maryland sekarang membutuhkan pengalaman belajar di luar negeri untuk mendapatkan gelar, dan Universitas Princeton baru-baru ini meluncurkan program belajar di luar negeri untuk siswa yang ingin pergi ke luar negeri setahun sebelum memasuki perguruan tinggi.

5. Mereka menyukai orang tua mereka. Ketika saya masih mahasiswa baru di perguruan tinggi, saya berbagi satu telepon dengan tiga gadis lain. Jika saya menelepon ke rumah seminggu sekali itu banyak. Saat ini, mahasiswa Milenial menggunakan ponsel mereka untuk mengirim email, mengirim pesan teks, dan menelepon orang tua mereka beberapa kali sehari. Ini berarti bahwa orang tua terlibat dalam sebagian besar keputusan mereka, dan keterlibatan ini—sebagian orang menyebutnya “helikopter”—tidak berhenti pada saat kelulusan. Banyak orang berusia dua puluhan mengatakan kepada saya bahwa orang tua mereka sangat terlibat dengan keputusan karir besar dan kecil. (Kabar buruknya: Orang tua terkadang dapat melampaui batas. Lebih dari beberapa perekrut perusahaan melaporkan menerima telepon dari orang tua. Beberapa orang tua bahkan memanggil bos anak-anak mereka! Tak perlu dikatakan, orang tua harus menjadi bagian tak terlihat dari karier Milenial.)

Leave a Reply

Your email address will not be published.